Senin, 15 Februari 2010

Pendekatan Individu untuk Konseling

Aku telah mengunjungi banyak konseling. Konselor pertama saya bisa mendengar bagian terdalam dari keberadaan saya. Dia membantu saya bekerja melalui beberapa rasa sakit dan luka yang mendalam. Dia membantu saya memandang diriku sendiri dan membuka diri untuk perasaanku. Dia adalah seorang eksistensialis-humanis.

Terapis berikutnya menantang saya. Dia meminta saya untuk menutup mata; bisa berhubungan dengan pikiran, perasaan, dan sensasi; dan mendiskusikannya. Dia menunjukkan ketidakkonsistenan, seperti melihat bahwa aku tersenyum ketika aku sedang marah. Dia menantang saya untuk pergi lebih dalam ke dalam diri. Dia adalah seorang terapis Gestalt.

Terapis ketiga aku melihat biasa duduk di kursinya dan mendengarkan aku, jarang merespon. Aku menuduh dia sebagai seorang psikoanalis, ia tidak mengatakan apa-apa. Aku jarang menerima umpan balik. Saya kira dia adalah seorang psikoanalis, atau setidaknya berorientasi psikodinamikal.

Terapis berikutnya adalah pendengar yang baik dan menunjukkan pilihan-pilihan yang aku punya dalam hidupku. Dia mencoba untuk memahami apa yang penting bagi saya dan membantu saya untuk mendefinisikan kembali diri melalui pilihan-pilihan yang saya buat. Dia adalah seorang terapis eksistensialis yang sangat terkenal.

Aku melihat seorang behavioris untuk sementara waktu. Dia membantu saya bekerja pada isu yang sangat terfokus. Ia mengambil sejarah yang panjang, dan kemudian kami mulai bekerja. Aku agak menyukainya.

Baru-baru ini, saya melihat seorang konstruktivis. Dia membantu saya memahami bagaimana saya membuat makna keluar dari dunia. Dia melakukan hal ini dengan membantu saya dalam mengidentifikasi pikiran yang saya miliki dan dengan membantu saya melihat cara-cara yang rumit pemikiran saya mendefinisikan diri saya. Ini menarik, tetapi yakin perubahan tampaknya sulit.

Aku sudah melakukan banyak konseling. Aku pernah mengunjungi terapis laki-laki, terapis perempuan, terapis yang pendek, terapis yang tinggi, terapis yang buruk, dan terapis yang baik. Saya pikir konseling telah membantu saya menjadi orang yang lebih baik. Aku tahu itu memperdalam pemahama saya. Aku tahu itu telah membantu saya menjadi konselor yang lebih baik.

Bab ini akan memeriksa empat konsep orientasi konseling yang luas dan teori-teori yang terkait dengannya. Di bawah pendekatan psikodinamik, aku akan mereview psikoanalisis Freud, psikologi analitik Jung, terapi Adlerian, dan konsep Mahler tentang hubungan-hubungan objek terapi. Dalam arena terapi eksistensial dan humanistik, saya akan menghadirkan konseling person-centered (berpusat pada perseorangan), terapi eksistensial, dan terapi Gestalt. Dalam bidang perilaku konseling, saya akan memberikan tinjauan tentang praktek generik dari terapi behavior (perilaku) dan meninjau terapi multimodal Lazarus dan terapi realitas Glasser. Akhirnya, di bidang terapi kognitif, saya akan meninjau terapi Ellis tentang perilaku emotif yang rasional, pendekatan terapi kognitif Beck, dan pendekatan konstruktivis Mahoney. Dalam bab ini saya juga akan menyajikan dua kecenderungan baru dalam praktek konseling dan psikoterapi: eklektisisme atau pendekatan integratif, dan pendekatan brief treatment (pengobatan singkat).

Mengapa Memiliki Teori Konseling?

Dalam teori berbasis ilmu pengetahuan, sebuah siklus penemuan yang tanpa akhir dan penciptaan tes dan teori-teori perkembangan dari lingkup yang terus meningkat yang dapat membimbing praktik konseling. (Strong, 1991, h.204)

Seorang mantan profesor saya merujuk pada penemuan pengetahuan baru sebagai cabang perawan di pohon. Pengetahuan yang lalu mengarah pada penemuan-penemuan baru, dan penemuan-penemuan baru hanya hasil dari semua yang telah datang sebelumnya. Begitulah yang terjadi dengan penemuan bahwa bumi itu bulat, dan dengan teori relativitas Einstein, dan begitu seterusnya ketika obat untuk AIDS ditemukan atau teori konseling yang baru dikembangkan. Pengetahuan baru didasarkan pada suara firasat ilmiah, terhubung ke semua yang telah datang sebelumnya dan baru kemudian diterima sebagai bukti ilmiah. Seperti tercantum dalam Bab 2, pengetahuan secara berkala mengarah pada pergeseran paradigma. Hal semacam itu jarang terjadi pergeseran dan menandai perubahan dalam persepsi pengetahuan ilmiah. Menggunakan analogi pohon kita, sebuah pergeseran paradigma merupakan tunas dari pohon melahirkan cabang baru. Perubahan-perubahan dalam pemahaman kita tentang pengetahuan secara radikal mengubah persepsi tentang realitas

Dalam arena konseling teori, hal itu tidak terjadi sampai Freud mengajukan teorinya tentang psikoanalisis bahwa teori psikoterapi pertama yang komprehensif dirumuskan. Teori Freud menciptakan sebuah pergeseran pemikiran; itu melahirkan cara baru memahami orang. Namun, teorinya tidak dikembangkan dalam ruang hampa; itu berkembang karena orang lain sebelum dia telah merenungkan pertanyaan-pertanyaan serupa. Selama bertahun-tahun kami telah belajar bahwa kita dapat membuang sebagian dari teori Freud, menerima aspek-aspek lain, dan terus menguji sisanya. Apakah itu psikoanalisis atau terapi New-Age, teori menawarkan kepada kita bingkai kerja di mana kita dapat melakukan penelitian dan akhirnya menguji aspek teori mana yang mungkin berlaku.

Sebuah teori konseling menawarkan kepada kita sebuah sistem yang komprehensif untuk melakukan konseling dan membantu kita untuk bagaimana kita membuat konsep terhadap permasalahan klien kami, dalam penerapan teknik, dan dalam memprediksi perubahan klien (Neukrug & Schwitzer, 2006). Selain itu, dengan memeriksa apa yang kita katakan kepada klien kami, kami dapat mengevaluasi apakah kita bertindak kongruen (sama) dengan teori kita. Teori-teori itu heuristik yaitu bahwa teori-teori itu dapat diteliti dan diuji dan pada akhirnya memungkinkan kita untuk membuang aspek-aspek yang terbukti tidak efektif. Bahkan lebih signifikan, memiliki teori konseling yang menyatakan kepada dunia bahwa kita tidak sembarangan dalam cara kita menerapkan pengetahuan kami (Brammer, Shostrom, & Abrego, 1993) karena untuk "berfungsi tanpa teori adalah untuk beroperasi tanpa menempatkan peristiwa-peristiwa dalam beberapa urutan dan dengan demikian fungsi tanpa arti"(Hansen, Rossberg, & Cramer, 1994, hal 9).

Kekacauan dan Teori Superstring : Pergeseran Paradigma?

Linear kami, sebab-akibat pemahaman dunia ditantang hari ini oleh dua teori: teori chaos (kekacauan) dan teori superstring. Bacalah kutipan di bawah ini dan mempertimbangkan bagaimana persepsi kita tentang dunia mungkin bisa berubah jika kedua teori yang akan ditampilkan memiliki validitas.

Teori chaos (kekacauan): ... bahkan perubahan kecil dalam masukan dapat membuat sistem dinamis tertentu yang sederhana -misalnya: cuaca, fungsi jantung, pasar saham- rusak. Oleh karena itu, sejak perubahan kecil pada input (masukan) tidak dapat dihindari, seperti sistem yang harus dipertimbangkan secara inheren tidak dapat diprediksi, yaitu jumlah tertentu dari kekacauan dibangun kepadanya .... Di situ ada pesanan bersembunyi di bawah gangguan; perilaku kacau sendiri mengikuti aturan-aturan sederhana dan bentuk-bentuk pola yang dikenali.

Teori superstring: Alam semesta terdiri, bukan dari partikel subatom ... tetapi dari string (tali kecil) yang diikat di ujung untuk membentuk loop (akalan, putaran). String ini eksis dalam sepuluh-dimensi alam semesta, yang kira-kira sebelum Big Bang pecah menjadi dua bagian, empat-dimensi alam semesta (kita; ditambah tiga dimensi waktu) dan enam-dimensi alam semesta yang [adalah] sangat kecil kita sehingga kita tidak bisa melihatnya. Apa yang telah dipikirkan oleh fisikawan sebagai partikel subatom sebenarnya getaran senar, seperti note yang dimainkan pada biola. (Jones & Wilson, 1995, hal 508)

Mungkin aspek terpenting dari setiap teori adalah pandangan tentang kodrat manusia, yang sangat penting untuk pembentukan teori template. Biasanya, pandangan tentang hakikat manusia yang dimiliki oleh masing-masing teori memperhitungkan efek biologi, genetika, dan lingkungan terhadap perkembangan kepribadian individu. Jadi, jika saya percaya bahwa perilaku individu ditentukan oleh genetika, teori saya akan mencerminkan gagasan ini. Di sisi lain, jika saya percaya bahwa lingkungan memegang kunci untuk pembentukan kepribadian, maka teori saya akan mencerminkan kepercayaan ini. Sebelum meninjau teori-teori dalam bab ini, Anda mungkin ingin merefleksikan pandangan Anda tentang hakikat manusia dan pembentukan kepribadian. Kemudian, membaca bab dan mempertimbangkan yang terbaik dari teori-teori sejalan dengan keyakinan Anda.

Lebih dari seratus tahun telah berlalu sejak perkembangan psikoanalisis, dan hari ini terdapat lebih dari 450 jenis psikoterapi (Gabbard, 1995a). Namun, umumnya sepakat bahwa, berdasarkan pada pandangan sifat manusia yang mempunyai 450 tipe ini, kebanyakan darinya dapat dikategorikan ke dalam empat atau lima konseptual orientasi. Bab ini disusun untuk memberikan informasi tentang psikodinamik, eksistensial-humanistik, perilaku, dan orientasi konseptual kognitif untuk konseling dan psikoterapi dan menawarkan gambaran beberapa dari teori-teori yang terkait dengan masing-masing. Lebih spesifik, teori psikoanalisis, konseling person-centered (berpusat pada orang), modem-day behaviorisme (perilaku modern harian), dan perilaku rasional emotif terapi, yang masing-masing terkait dengan setiap orientasi, akan disajikan dengan jumlah yang cukup detail, sementara dua atau tiga teori-teori lain dalam masing-masing orientasi akan disajikan dalam bentuk singkat. Teori-teori itu termasuk yang dipilih karena pengaruhnya di lapangan, popularitasnya, dan mungkin untuk tingkat tertentu karena bias saya sendiri. Sebagaimana Anda membaca teori-teori ini, Anda akan bisa meneliti aspek-aspek mana yang menurut Anda akan sangat berguna ketika bekerja dengan klien. Kemudian bacalah bagian tentang pendekatan integratif, kadang-kadang disebut eklektisisme, dan mempertimbangkan bagaimana Anda bisa mengintegrasikan beberapa aspek favorit Anda dari berbagai teori dalam pendekatan yang unik Anda sendiri. Sebuah pendekatan integratif digunakan oleh banyak konselor hari ini, seperti pendekatan yang relatif baru tentang terapi yang singkat, yang akan kita kaji pada penghujung bab.

Empat Konseptual Orientasi untuk Konseling dan Psikoterapi dan Teori-teori yang Terkait dengannya.

Pendekatan psikodinamik

Permulaan dan Pandangan tentang Sifat Manusia

Diawali dengan teori psikoanalisis Freud pada akhir 1800-an, banyak pendekatan untuk konseling dan psikoterapi telah dikembangkan yang dapat dianggap sebagai psikodinamik dalam sifatnya. Freud (1856-1939), yang mengembangkan di awal abad ke-20, psikodinamik mendominasi lapangan selama hampir setengah abad. Namun, karena Freud mentolerir sedikit perbedaan dari sudut pandangnya, banyak dari muridnya bahkan berpisah dari kekakuannya dan mengembangkan teori-teori sendiri yang terkait dengannya.

Teori psikodinamik berpendapat bahwa kepribadian seorang individu dibangun melalui interaksi yang kompleks dari perjalanan dan pengalaman awal. Dengan demikian, perilaku merupakan akibat dari pola anak usia dini dan sering tidak disadari. Dengan kata lain, kita memiliki kebutuhan dan keinginan yang mendorong perilaku kita dan berdasarkan pada interaksi kita dengan orang lain selama masa kanak-kanak, kita belajar cara yang berbeda dalam memuaskan perjalanan ini. Teori psikodinamik percaya bahwa sering individu melanjutkannya dalam memenuhi kebutuhan mereka dengan cara yang mereka lakukan ketika mereka masih muda. Teori-teori ini bersandar ke arah determinisme, sebagaimana ahli teori psikodinamik pada umumnya percaya bahwa pola awal itu sulit dan kadang-kadang tidak mungkin untuk berubah.

Melengkapi teori psikoanalisis Freud, banyak dari pendekatan psikodinamik yang lain yang telah dikembangkan termasuk teori neo-Freudian seperti Alfred Adler, Carl Jung, Harry Stack Sullivan, Otto Rank, dan Wilhelm Reich, dan teori objek-hubungan, seperti Melanie Klein, Heinz Kohut, dan Margaret Mahler. Meskipun mereka berangkat secara signifikan dari teori Freud, namun semua pendekatan psikodinamik berfokus pada bagaimana faktor-faktor lain berjalan dan memotivasi klien, bagaimana masa lalu berperan dalam pembentukan kepribadian, bagaimana kita secara sadar dan tidak sadar mempengaruhi perilaku, dan bagaimana menggabungkan kekuatan-kekuatan ini dengan cara yang rumit untuk membentuk dan untuk menentukan tingkat tertentu kepribadian individu (Day, 2004; Goldenson, 1984). Di sisi lain, beberapa perbedaan utama antara teori-teori ini

Bagian ini akan memberikan gambaran psikoanalisis dan kemudian meneliti secara singkat pendekatan neo-Freudian Carl Jung dan Alfred Adler. Akhirnya, pendekatan hubungan objek dari Margaret Mahler akan dibahas.

Psikoanalisis

Sebagai pendekatan pertama psikoterapi yang komprehendif, psikoanalisis secara dramatis mengubah pandangan kesehatan mental dan penyakit mental di dunia Barat. Freud, yang dilatih sebagai seorang dokter, untuk sebuah gelar yang besar percaya pada determinisme biologis, atau gagasan bahwa naluri dan perjalanannya sangat mempengaruhi perilaku. Namun, penjelasan Freud bagi pembentukan kepribadian jauh lebih kompleks dari sekadar pengertian biologi yang menyebabkan perilaku, karena Freud juga percaya bahwa gaya pengasuhan dalam lima tahun pertama kehidupan berinteraksi dalam cara yang kompleks dengan naluri dan tahap-tahap perkembangan yang menghasilkan kepribadian seseorang. Freud percaya bahwa kita dilahirkan dengan naluri tertentu yang menekan kita sebagaimana melewati apa yang disebut tahap-tahap perkembangan psikoseksual. Akhirnya struktur kepribadian, yang terdiri dari id, ego, dan superego, akan terbentuk melalui naluri nteraksi dinamis, perubahan perkembangan, dan pengalaman anak usia dini. Freud merasa bahwa itu perlu bagi orang untuk mengembangkan mekanisme pertahanan untuk mengatasi kecemasan alami yang melekat dalam hidup maupun sebagaimana kecemasan neurotik yang diakibatkan kesalahan orangtua dan konflik internal di antara id, ego, dan superego seseorang.

Perbandingan Psikoanalisis, Neo-Freudian, dan Teori Hubungan Objek

Psikoanalisis

neo-Freudian

OBJEK HUBUNGAN

•Menekankan tidak sadar.

•Menekankan dorongan

naluri.

• Menekankan pengaruh

awal perkembangan dalam

pembentukan kepribadian.

• Naluri dan perkembangan

awal menentukan perilaku.

• Perkembangan awal me-

nentukan perkembangan berikutnya.

• Sangat deterministik.

• Menekankan sadar dan

tidak sadar, dengan sadar mengambil prioritas.

• Tidak menekankan naluri.

• Individu didorong oleh

sosial dan/atau faktor-faktor interpersonal.

• Menekankan sosiokultural dan faktor-faktor internal sebagai sangat penting dalam perkembangan ke-

pribadian.

• Perilaku sangat dipenga-

ngaruhi oleh budaya dan faktor sosial.

• Perkembangan awal sering, tetapi tidak selalu, adalah kunci perkembangan selanjutnya.

• Agak deterministik.

• Menekankan sadar dan

tidak sadar, dengan tidak sadar mengambil prioritas.

• Menekankan kemampuan

untuk mengendalikan nalu-

ri melalui kesadaran.

•Faktor interpersonal awal sangat penting untuk menentukan perilaku.

• Pengalaman interpersonal

awal mempengaruhi peri-

laku (naluri dapat ditengahi oleh fungsi ego).

• Perkembangan adalah

kunci, tetapi tidak selalu, menentukan perkembangan selanjutnya.

•Deterministik yang mode-

rat.

KONSEP MAYOR

Naluri.

Freud percaya bahwa ada naluri kehidupan dan naluri kematian. Naluri kehidupan meliputi seluruh dorongan yang mendukung kehidupan seseorang, termasuk rasa lapar, haus, dan energi seksual. Kadang-kadang disebut libido, naluri kehidupan mengarahkan perilaku terhadap kegiatan yang mendukung kehidupan dan akhirnya kelanjutan dari spesies. Naluri kematian, di sisi lain, adalah kecenderungan umat manusia menuju kehancuran dan pemusnahan diri. Freud percaya bahwa organisme memegang sisa-sisa dari masalah kehidupan, yang memiliki kecenderungan untuk bergerak ke arah pernyataan yang mati (Nye, 2000). Dia mendalilkan bahwa proses evolusi memelihara kecenderungan ini dan mengakibatkan kecenderungan individu untuk memproyeksikan perasaan-perasaan yang merusak diri. Insting kematian juga membantu untuk menjelaskan bunuh diri dan perilaku merusak lainnya. Lihat di sekitar kita, kata Freud, dan Anda melihat agresi merajalela, perang, perilaku menyakitkan terhadap satu sama lain, berpotensi mematikan perilaku seksual, dan bukti lain dari kebinasaan diri ; bukankah telah jelas bahwa kita sekurang-kurangnya sedikit termotivasi oleh dorongan destruktif?

Struktur Kepribadian.

Freud menggambarkan individu sebagai memiliki tiga sistem kepribadian di mana semua energi psikis yang tersebar dan sepenuhnya dikembangkan sampai pada usia 5 tahun. Individu dilahirkan dengan semua id, katanya. Sistem ini, yang berisi naluri, adalah tidak sadar dan mendorong organisme ke arah yang memiliki kebutuhannya yang dipenuhi tanpa memperhatikan aturan dan norma-norma sosial. Awal sistem yang kedua, ego, segera mengembangkan setelah lahir sebagai kenyataan hidup di dunia ini yang dihadapi oleh bayi yang baru lahir. Ego dikuasai oleh prinsip realitas seperti mencoba untuk menangani secara logis dan rasional dengan dunia ketika mencoba untuk mengendalikan id. Sistem terakhir, superego, termasuk hati nurani dan kode moral. Ini juga menghambat id dan upaya untuk menggantikan perilaku rasional ego dengan perilaku moral

Sifat Laki-laki (dan Wanita) yang Tersembunyi.

Film yang berjudul The Hidden Nature of Man (1970) menggambarkan id, ego, dan superego dalam suatu cara yang menarik. Seorang pria muda, tertarik pada seorang wanita, makan siang dengan dia. Egonya ditunjukkan olehnya dengan duduk di meja saat ia menceritakan padanya betapa cantiknya dia terlihat. Id dan superegonya berdiri di belakangnya dan memberikan tekanan pada ego (wanita muda hanya mendengar ego berbicara). Id, berpakaian merah, berkata, "Aku mau, aku ingin! Hangat. Buah dada." Superego, berpakaian putih, berkata, "Hormatilah ibumu. Jadilah anak yang baik." Pria muda membuat pernyataan-pernyataan sugestif terkait dengan kembali ke apartemennya, dan akhirnya, wanita muda mencatat bahwa teman sekamarnya sedang pergi dan menyarankan mereka kembali ke apartemennya. Dengan demikian, kita melihat interaksi yang rumit dari id, ego, dan super ego. Jelas, apa yang tidak ditampilkan dalam film ini adalah id dan superego wanita itu!

Perkembangan Tahapan Psikoseksual.

Freud menyatakan bahwa jalan energi yang tersebar ke id, ego, dan superego adalah fungsi dari bagaimana anak-anak yang diasuh selama lima tahun pertama kehidupannya. Dia percaya bahwa orang tua melalui apa yang ia sebut sebagai tahap perkembangan oral, anal, dan kemaluan menentukan perilaku selanjutnya. Tahapan-tahapan perkembangan selanjutnya, yang disebut tahapan latensi dan genital, memiliki sedikit efek pada pengembangan kepribadian, katanya, tapi perilaku dalam tahapan-tahapan ini mencerminkan apa yang telah dipelajari di tiga tahapan pertama. Meskipun disebut tahapan psikoseksual, referensi Freud terhadap seksualitas anak-anak digambarkan sebagai "pengalaman yang terkait dengan penemuan anak dari kepemilikan dirinya dan makna pengalaman itu kepada orang tua anak" (Baker, 1985, hal 27) (lihat Kotak 4,3 untuk deskripsi seksualitas Freud tentang seksualitas masa kanak-kanak).

Ketika Anda membaca deskripsi singkat tentang tahapan-tahapan di bawah ini, bayangkan betapa berbedanya gaya orangtua dapat mempengaruhi perkembangan kepribadian sebagai zona sensitif seksual anak bergeser dari satu bagian tubuhnya ke yang lain.

1. Tahapan Oral. Selama dalam tahap ini, terjadi antara masa kelahiran dan usia 18 bulan, zona sensitif seksual bayi adalah mulut, dan kesenangan yang diterima melalui mengisap dan makan. Pemotongan dari payudara dan / atau botol dan makanan dapat sangat mempengaruhi anak kesadaran diri dan rasa kepercayaan dan keamanan di dunia.

2. Tahapan Anal. Mendapatkan kontrol atas buang air besar adalah tugas utama dari tahapan ini, yang terjadi antara usia 18 bulan dan 3 tahun. Kesenangan diterima melalui kontrol ini, dan anak-anak mulai belajar bahwa mereka dapat mengontrol tubuh mereka serta lingkungan mereka. Bagaimana orangtua menangani pelatihan toilet dan pengalaman yang lebih luas dari pengertian anak bahwa ia bisa mengendalikan dunia sangat penting selama tahap ini (bayangkan dari "berpasangan yang mengerikan" saat si anak berusaha untuk mendapatkan caranya dan menguasai dunia ).

3. Tahapan phalik. Pengalaman yang menyenangkan dari sensasi kelamin adalah fokus utama pada tahapan ini, yang terjadi antara usia 3 dan 5 tahun. Anak-anak dalam tahapan ini akan terangsang dan memiliki ketertarikan dengan fungsi tubuh. Mereka sangat dipengaruhi oleh keharusan moral orang tua mereka.

4. Tahap latency. Sedikit terjadi dengan anak-anak selama tahap ini, antara usia 5 dan pubertas, dan ada pola tertentu yang menyiapkan anak untuk dewasa.

5. Tahap Genital. Pola perilaku yang dihasilkan dari oral, anal, dan tahapan-tahapan phalik menjadi bukti sebagai dewasa muda dan dewasa yang menunjukkan perilaku, secara sadar dan tidak sadar.

Seksualitas Masa kanak-kanak dan Perkembangan Personalitas

... Apakah ada seksualitas anak? Anda akan bertanya ....

Sumber besar kenikmatan seksual anak-anak adalah auto-eksitasi tertentu terutama bagian-bagian sensitif dari tubuh; selain alat kelamin dimasukkan dubur dan pembukaan kanal saluran kemih, dan juga kulit dan permukaan sensorik lainnya. Karena dalam fase pertama kehidupan anak kepuasan seksual terdapat pada tubuh anak sendiri dan tidak ada hubungannya dengan objek lain, kita sebut tahap ini dengan mengikuti kata yang diciptakan oleh Havelock Ellis, yaitu "auto-erotika.". . .

Hal ini tidak dapat dihindari dan sangat normal bahwa anak harus membuat orang tuanya objek-objek dari pilihan pertamanya. Tatapi libidonya tidak boleh tetap terpaku pada objek yang dipilih pertama ini, tetapi harus membawa mereka hanya sebagai prototipe dan transfer dari orang lain ini pada masa tertentu objek-pilihannya .... (Freud, 1910, hlm. 207, 209, 213)

Mekanisme pertahanan ego.

Freud mendalilkan bahwa tekanan terus-menerus ada pada perkembangan anak untuk mengekspresikan dorongan mentah yang berasal dari id. Namun, anak dengan cepat belajar bahwa ekspresi dorongan ini tidak disetujui oleh orang tua, dan bahkan pada ahkirnya ia belajar menginternalisasi orangtua kode perilaku dalam superego. Namun, karena insting, dorongan terus eksis dan menekan pada organisme. Karena perhatian tentang orangtua mereka 'reaksi terhadap dorongan ekspresi, anak-anak mungkin punya rasa takut dari "pemusnahan, penolakan, ditinggalkan, isolasi, pengebirian, hilangnya pengendalian diri, dan cacat definisi diri atau identitas" ( Baker, 1985, hal 26). Untuk mengelola ketakutan ini, anak-anak dan orang dewasa menciptakan mekanisme pertahanan. Sebagai contoh, pertimbangkan anak dalam tahap tahap phalik yang merangsang dirinya sendiri. Melihat anak masturbasi, orangtua menampar tangannya dan berkata, "Jangan lakukan itu." Kemudian secara tidak sadar anak ketakutan pemusnahan dan pengebirian oleh orangtua dan mengembangkan suatu mekanisme pertahanan untuk menghadapi dorongan untuk masturbasi di masa mendatang (misalnya, menghaluskan keinginan dengan menjadi sangat terlibat dalam olahraga atau melalui dorongan mencuci tangan). Pertahanan sering secara sehat merespons terhadap rasa takut, seperti contoh olahraga, tetapi dapat menjadi disfungsional ketika pembelaan menjadi berlebihan, seperti contoh dorongan mencuci tangan.

Walaupun ada banyak mekanisme pertahanan, beberapa yang lebih umum adalah penindasan, yang mendorong keluar dari kesadaran akan mengancam atau menyakitkan kenangan; penyangkalan, realitas distorsi (penyimpangan) dalam rangka untuk menolak, dianggap ancaman terhadap seseorang; proyeksi, melihat orang lain sebagai memiliki kualitas yang dapat diterima masing-masing dirinya sendiri memiliki; rasionalisasi, penjelasan yang jauh dari luka atau sakit ego; regresi, kembali ke perilaku dari tahap awal perkembangan; sublimasi, penyaluran dorongan ke dalam bentuk yang diterima secara perilaku sosial perilaku; identifikasi, mengidentifikasi dengan kelompok-kelompok atau orang lain dalam upaya untuk memperbaiki rasa harga diri; kompensasi, melebih-lebihkan sifat-sifat positif tertentu dalam upaya untuk menutupi sifat-sifat lemah dan pembentukan reaksi, menggantikan perasaan negatif yang dirasakan dengan positif.

TEKNIK

Tradisional psikoanalisis adalah jangka panjang, proses intensif di mana terapis akan mencoba membuat ketidaksadaran menjadi sadar yaitu, untuk membantu klien dalam memahami kekuatan intrapsikis yang mengendalikan dan mengatur tingkah lakunya. Hal ini dilakukan melalui penggunaan beberapa teknik, termasuk yang berikut ini.

Penggunaan Empati. Yang penting namun jarang disorot teknik psikoanalisis adalah penggunaan empati dan keterampilan mendengarkan yang baik. Mendengarkan empati memungkinkan terapis untuk mulai membangun hubungan dengan klien sementara mengungkapkan sedikit, jika ada, tentang dirinya sendiri. Hal ini juga memungkinkan para terapis untuk mengatur hubungan transferensi.

Analisis Transferensi. Sebuah hubungan transferensi terjadi ketika klien pada terapis melihat ciri-ciri kepribadian yang sebenarnya adalah proyeksi dari kepribadian klien. Proyeksi karakteristik kepribadian difasilitasi oleh terapis dengan menyisakan menjauhkan diri dalam hubungan, sehingga menciptakan dinding kosong di proyek-proyek klien. Ini adalah alasan awalnya analis tradisional yang pada awalnya permintaan klien untuk berbaring di sofa. Tentu saja, proyeksi semacam itu mengarah pada distorsi oleh klien dari karakter terapis. Akhirnya, terapis dapat menafsirkan distorsi ini pada klien, menghubungkan mereka kembali ke hubungan masa lalu klien, dan memfasilitasi klien mengungkapan pola-pola yang signifikan dalam hubungan yang penting bagi pembentukan kepribadian klien.

Asosiasi Bebas. Dengan mendorong klien untuk mengatakan apa pun yang muncul dalam pikiran tanpa menyaring, asosiasi bebas memungkinkan ekspresi liar dari keinginan bawah sadar dan kenangan yang ditekan. Hal ini memungkinkan terapis untuk memahami pola-pola hubungan masa lalu dan bagaimana mereka membentuk pengembangan kepribadian klien.

Analisis Mimpi. Freud percaya bahwa mimpi adalah "jalan raya menuju alam bawah sadar." Oleh karena itu, para analis akan memeriksa baik yang nyata (jelas) isi mimpi serta laten (tersembunyi) yang berarti mimpi dalam upaya untuk memahami keinginan bawah sadar dan kenangan yang tertekan. (Freud, 1900/1999).

Interpretasi Perlawanan.Freud percaya bahwa klien akan mengembangkan mekanisme pertahanan dan mulai menolak perawatan sebagai isu-isu penting yang mulai bermunculan ke permukaan. Oleh karena itu, perlawanan adalah suatu tanda untuk analis bahwa klien berusaha menghindari masalah penting. Hati-hati dengan waktu, perlawanan seperti itu dapat ditafsirkan ke klien dan kemudian dieksplorasi.

HUBUNGAN YANG TERAPEUTIK

Psikoanalisis tradisional adalah jangka panjang, proses mendalam di mana klien dapat bertemu dengan seorang terapis tiga kali atau lebih seminggu selama lima tahun atau lebih. Dalam upaya untuk membangun hubungan transferensi, konselor tetap menjauhkan diri dari klien. Sedangkan empati dan keterampilan mendengarkan sangat penting untuk awal terapi, interpretasi dan analisis teknik kemudian menjadi kunci dalam hubungan. Sebagai terapi berlanjut dan masalah diselesaikan, terapis akan mulai dilihat oleh klien dalam yang lebih objektif dancara yang realistis. Akhir dalam proses terapeutik, seperti anonimitas menjadi kurang penting, terapis dapat merasa bebas untuk mengungkapkan aspek-aspek kecil dari dirinya sendiri. Pada akhirnya, hubungan berakhir bila klien telah memperoleh peningkatan pengetahuan dan kesadaran yang mendasari dinamika dan bagaimana mendapatkan ini diungkapkan melalui pola dan gejalanya, dan ketika klien telah membuat beberapa perubahan yang didasarkan pada pemahaman ini.

SINOPSIS

Psikoanalisis adalah terapi mendalam yang membantu klien dalam membuat bawah sadar menjadi sadar. Dilihat sebagai teori pesimistis oleh banyak orang, psikoanalisis menyatakan bahwa kepribadian kita ditentukan melalui interaksi yang kompleks antara naluri kita dan pengalaman awal kita. Namun, dengan terapi intensif, kita dapat memperoleh wawasan dan menjadi sedikit lebih sadar atas konstruksi kepribadian kita. Saat sekarang, itu adalah individu langka yang dapat berpartisipasi dalam psikoanalisis tradisional, karena sangat panjang dan mahal. Dan, walaupun banyak teori belum dibuktikan melalui penelitian, banyak dari paradigma telah disesuaikan dengan pendekatan konseling lain dan bahkan dapat ditemukan di seluruh budaya kita.

Dapatkah Anda membayangkan Anda tidak memiliki kata "sadar" dalam kosakata kita, atau tidak memiliki keyakinan bahwa pengalaman awal dan dorongan mempengaruhi perilaku kita dalam beberapa cara? Jelas, ide-ide Freud telah sangat mempengaruhi pandangan kita tentang dunia.

Psikologi Analitik Jung

Seorang rekan Freud, Carl Jung (1875-1961) pada awalnya dilatih dalam tradisi psikoanalisis. Namun, ketika ia berkembang, ia menjadi kecewa oleh psikoanalisis, menggambarkan hal itu "sebagai psikologi dari pernyataan pikiran yang neurotik, pasti di satu sisi pasti... bukan psikologi dari pikiran sehat, dan ini adalah gejala dari kesakitan... " (Jung, 1975, hal 227). Jung berangkat dari Freud atas pesimis, pandangan deterministik mengenai sifat manusia, dan juga beberapa pandangannya tentang seksualitas masa kanak-kanak. Sebaliknya, Jung optimis percaya bahwa kita bisa menjadi sadar kekuatan bawah sadar dan secara bertahap mengintegrasikan pengetahuan tersebut menjadi cara hidup yang lebih sehat.

Bagi saya, saya lebih suka melihat manusia dalam terang pada apa yang ada dalam dirinya yang sehat dan baik, dan untuk membebaskan manusia yang sakit dari hanya jenis psikologi yang mewarnai setiap halaman yang ditulis oleh Freud. (Jung, 1975, hal 227)

Jung percaya pada bawah sadar pribadi dan bawah sadar kolektif. Bawah sadar pribadi berbeda dari orang ke orang, dan salah satu dapat menjadi "sadar pada hampir segala sesuatu" di dalam bawah sadar pribadi (Jung, 1968, hal 48). Di sisi lain, hampir mistik dalam sifatnya, alam bawah sadar kolektif merupakan penyimpan dari pengalaman kuno, sebuah entitas dari awal awal peradaban yang telah diturunkan kepada kita masing-masing.

Yang terdalam yang bisa kita capai dalam eksplorasi pikiran bawah sadar adalah lapisan di mana manusia tidak lagi individu yang berbeda, tetapi di mana pikirannya melebar keluar dan menyatu ke dalam pikiran umat manusia, bukan pikiran sadar, tapi pikiran bawah sadar umat manusia, di mana kita semua sama .... Pada tingkat kolektif ini kita tidak lagi individu-individu yang terpisah, kita semua adalah satu. (Jung, 1968, hal 46)

Bawah sadar kolektif adalah baik positif maupun negatif dan dinyatakan melalui arketipe. Arketipe itu meliputi persona, atau topeng yang kita pakai dalam kehidupan publik; anima dan animus, yang mewakili karakteristik feminin dan maskulin bahwa kita semua memiliki; dan bayangan, yang mewakili paling gelap, paling tersembunyi, dan bagian-bagian yang paling menakutkan pada diri kita sendiri .

Jung percaya bahwa peran terapi adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang alam bawah sadar kita dan bagaimana dipamerkan melalui arketipe. Kesadaran dari semua bagian dari diri kita sendiri, termasuk sisi gelap kita, adalah langkah pertama untuk integrasi dan penerimaan diri. Seperti Freud, Jung percaya bahwa alam bawah sadar kita dapat diakses melalui mimpi dan asosiasi bebas, sebagaimana apa yang disebut oleh Jung sebagai imajinasi aktif. Informasi yang diperoleh dari ketiga metode analisis memegang simbol-simbol yang merupakan sumber dari arti yang tersembunyi dan dapat membantu klien dalam memahami arketipenya.

Terapi Adlerian

Seperti Jung, Alfred Adler (1870-1937) pada awalnya dilatih dalam tradisi psikoanalitik dan menjadi kolega Freud. Namun, kekecewaan atas beberapa prinsip-prinsip dasar Freud yang dipimpin Adler untuk mengembangkan teori sendiri (Dinkmeyer & Sperry, 2000). Meskipun Adler juga percaya bahwa pengalaman anak usia dini sangat mempengaruhi perkembangan kepribadian selanjutnya, ia menduga bahwa pengalaman-pengalaman seperti itu sangat ditengahi oleh dorongan sosial daripada naluri seksual atau naluri agresif. Dan, meskipun Adler percaya pada bawah sadar, ia dipandang lebih sebagai kekurangsadaran seseorang yang melindungi harga diri, sebagai lawan dari pandangan psikoanalitik klasik sebagai sebuah mekanisme untuk melindungi diri dari dorongan naluriah (Dinkmeyer & Sperry, 2000; Watts & Shulman, 2003). Selain itu, Adler percaya bukan itu yang terjadi di masa lalu yang mempengaruhi perilaku, tetapi memori dan penafsiran dari apa yang terjadi.

Adler mengemukakan bahwa kita semua mengembangkan gaya hidup yang berusaha untuk mengkompensasi perasaan rendah diri bawaan. Cara hidup ini didasarkan pada persepsi kita masa lalu kita, khususnya bagaimana kita menganggap diri kita dalam konstelasi keluarga kita. Perasaan rendah diri memotivasi kita ketika kita berusaha untuk mengatasi mereka dan ketika kita berusaha untuk perasaan superioritas dan kesempurnaan. Seperti dengan perasaan rendah diri, Adler merasa bahwa semua individu memiliki sebuah perjuangan untuk superioritas, yang didefinisikan sebagai keinginan untuk mencapai dan melakukannya dengan baik dalam hidup. Adler percaya bahwa kita sering menjadi korban dari asumsi yang salah tentang kehidupan kita yang didasarkan pada persepsi palsu atau tidak akurat di masa lalu dan yang akhirnya mempengaruhi pilihan yang kita buat dalam hidup. Namun, berbeda dengan Freud, Adler merasa bahwa melalui proses terapeutik individu dapat dipahami gaya hidup mereka dan asumsi yang salah dan membuat perubahan yang dramatis.

Digambarkan sebagai salah satu orang pertama yang menerapkan konsep humanistik dan sistemik (Corey, 2005), Adler percaya bahwa orang dapat mengubah, membuat masa depan, membuat makna dalam hidup, menjadi tujuan yang diarahkan, dan tidak harus terbelenggu oleh peristiwa-peristiwa masa lalu. Bahkan, konsepnya tentang "dorongan" telah dilihat sebagai suatu keterampilan yang mencakup filsafat humanistik dan dapat digunakan dalam perawatan modalitas yang singkat. Keterampilan ini meliputi: menunjukkan empati, mengkomunikasikan rasa hormat dan kepercayaan, dengan fokus pada kekuatan, membantu klien menghilangkan asumsi yang salah, dan berfokus pada tujuan (Watts & Pietrzak, 2000). Dia juga merasa bahwa kesuksesan dalam hidup dapat diukur oleh tingkat individu kepentingan sosial, atau rasa keterhubungan kepada orang lain dan untuk masyarakat di seluruh dunia (Adler, 1959). Meskipun diterapkan dalam berbagai pengaturan konseling, pendekatan Adler telah diadopsi oleh banyak terutama konselor sekolah karena penekanan pada konstelasi keluarga, urutan kelahiran, dan pendidikan (Dinkmeyer & Sperry, 2000; Dreikurs, 1953).

Pendekatan Hubungan Obyek Mahler

Margaret Mahler (1968; Mahler, Pine, & Bergman, 1975/2000) menganut pendekatan hubungan objek pendekatan ke terapi, yang percaya bahwa elemen penting dalam pembentukan kepribadian adalah cara di mana bayi dan anak kecil terpisah dan terisolir dari pengasuh utama dalam beberapa tahun pertama kehidupan. Pendekatan ini, yang baru-baru ini mendapatkan popularitas, tidak menempatkan tekanan pada id sebagai penyimpan seksual dan naluri agresif seperti yang dilakukan psikoanalis tradisional. Sebaliknya, teori hubungan objek memandang gerak hati itu sebagai "selera." Ini menunjukkan bahwa pada waktu kita mungkin memiliki keinginan untuk menjadi agresif atau seksual, tapi kami tidak menekan kompor, karena untuk melepaskan energi seperti jika gerai yang layak tidak ditemukan. Dengan kata lain, kita tidak didorong oleh yang disebut naluri.

Tidak menekankan tahapan psikoseksual Freud, Mahler dan teoritikus hubungan obyek yang lain merasa bahwa realitas yang erat dihubungkan dengan bagaimana seseorang memisahkan dari pengasuh utama.

... langkah sementara yang paling penting dalam adaptasi dengan realitas yang diperlukan yaitu, bahwa langkah di mana ibu secara bertahap ditinggalkan di luar orbit mahakuasa diri. (Mahler, 1952, hal 288)

Individuasi semacam itu, katakan terapis hubungan obyek, terjadi melalui sebuah proses pematangan dalam beberapa tahun pertama kehidupan. (Todd & Bohart, 2003). Dalam pendekatan Mahler, proses ini terjadi melalui serangkaian tahapan: autisme infantil yang normal (lahir sampai 1 bulan), simbiosis yang normal (2 hingga 3 bulan), pemisahan individuasi (4 sampai 10 bulan), berlatih (10 14 bulan), pendekatan (14 sampai 24 bulan), dan konsolidasi individualitas atau keteguhan diri (24 hingga 36 bulan).

Mahler, seperti banyak teori hubungan objek, juga percaya bahwa bayi perlu memisahkan pengalaman objek diri menjadi baik dan buruk (Alford, 1989; Klein, 1975; Kohut, 1984; Weininger, 1992). Mekanisme pertahanan ini, dikenal sebagai membelah, memungkinkan anak yang sangat muda, yang belum memiliki kapasitas untuk melihat individu sebagai kompleks, untuk membagi orang (objek!) ke salah satu dari "semua baik" atau "buruk" (misalnya, anak usia 2 tahun yang marah pada orang tuanya suatu saat, dan tergantung dan berikutnya mengasihi). Beberapa individu membawa belahan diri menjadi dewasa, kemudian melihat dunia dalam hal baik atau buruk, atau memiliki sebuah mentalitas "kami dan mereka" (misalnya, teroris yang melihat dunia secara dualistik). Orang semacam ini juga cenderung memiliki untuk memiliki kesulitan dalam hubungan seperti ketika suatu saat ia mencintai, saat berikutnya membenci. Dalam kenyataannya, pemisahan ini dipandang sebagai proyeksi dari awal pengalaman individu pengalaman yang terselesaikan dengan pengasuh utama, yang pada berbagai waktu yang dirasakan oleh anak muda sebagai baik atau jahat. Salah satu tantangan utama untuk klien (dan orang-orang pada umumnya) adalah untuk mendapatkan kapasitas untuk mengintegrasikan buruk dan gambar yang baik dari orang lain dan dengan demikian mempertahankan pandangan orang yang lebih kompleks.

Karena terapi hubungan objek memelihara banyak ajaran analisis tradisional, pendekatan mereka terhadap terapi dapat dilihat sebagai suatu jangka panjang, mendalam, proses analitis yang mencoba untuk memiliki orang yang memahami pengalaman awal dalam hal pemisahan dan individual. Hal ini dilakukan dengan menggunakan terapis yang memiliki empati dan penafsiran sebagai klien perlahan-lahan anak usia dini menghidupkan kembali konflik dengan orangtua. Akhirnya, klien mampu mengintegrasikan model orang tua baru dan menjadi individual. Pada intinya, terapis menjadi orangtua yang sehat yang tidak pernah dimiliki klien (Masterson, 1981).

Pendekatan Eksistensi Humanistik

Permulaan dan Pandangan Sifat Manusia

Pada pergantian abad keduapuluh, filsafat eksistensial, dengan penekanan pada bagaimana orang membuat makna, menjadi filsafat populer di dunia Barat. Filsuf seperti Kierkegaard, Tillich, Sartre, Camus, dan lain-lain menulis tentang perjuangan hidup dan bagaimana orang-orang membangun makna dalam hidup mereka. Banyak dari filsafat eksistensial mengkitik metode psikoanalitik untuk pandangan deterministik (misalnya, Sartxe, 1962). Dengan bangkitnya Nazi Jerman, banyak filsuf Eropa dan psikoterapis yang memegang pandangan eksistensial manusia berimigrasi ke Amerika Serikat. Pandangan-pandangan eksistensial mereka dengan cepat diambil oleh banyak psikoterapis Amerika yang mencari yang lebih optimistik, kurang deterministik, dan lebih manusiawi dalam cara kerja dengan klien.

Berbeda dengan pandangan deterministik psikoanalisis, pendekatan eksistensial-humanistik percaya pada kehendak bebas, bahwa individu secara sadar atau tidak sadar membuat keberadaan mereka dan, bila diberikan pada keadaan yang tepat, dapat menciptakan kembali keberadaan mereka-dengan kata lain, perubahan. Sebagian besar pendekatan eksistensial-humanistik percaya bahwa ada kecenderungan bawaan bagi individu untuk mengaktualisasikan diri untuk memenuhi potensi mereka jika mereka diberikan lingkungan yang kondusif untuk pertumbuhan (Maslow, 1968, 1970).

Pendekatan eksistensial-humanistik mengambil perspektif fenomenologis ketika mereka menekankan realitas subjektif klien. Selain itu, pendekatan ini tidak menekankan peran bawah sadar sedangkan kesadaran ditekankan. Eksistensial-humanis percaya bahwa kecemasan adalah bagian alami dari hidup maupun pesan tentang keberadaan seseorang.

Setiap pilihan yang kita buat, termasuk memilih untuk tidak memilih, adalah keputusan tentang eksistensi kita dan ini tercermin dalam bagaimana kita merasakan tentang diri kita dan bagaimana kita memperlakukan orang lain. Oleh karena itu, terapis eksistensial-humanistik jangan mencoba untuk "memperbaiki" atau usaha perbaikan seseorang perasaan cemas, tetapi berusaha untuk membantu klien membuat makna keluar dari kecemasan yang ia mengalami. Sangat menentang reduksionistik, tradisi nonpersonal psikoanalisis dan awal terapi perilaku, terapi eksistensial-humanistik menekankan kualitas pribadi dari profesionalisasi dan bagaimana terapis menggunakan dirinya sendiri dalam hubungan untuk perubahan.

Walaupun banyak pendekatan di masa modern ini untuk konseling dan psikoterapi telah meminjam konsep dari aliran eksistensial-humanistik, beberapa teori-teori secara khusus mewujudkan pandangan-pandangan yang baru saja dibahas dan cukup menonjol di lapangan. Pendekatan berpusat pada orang milik Carl Rogers mungkin paling mempengaruhi seni psikoterapi, dan kita akan menggali pendekatan ini dalam beberapa detail. Kami juga akan mengambil sekilas tentang terapi yang kadang-kadang disebut "terapi eksistensial" di sekolah yang merupakan konglomerasi dari sejumlah terapi berbasis eksistensial seperti terapi yang dilakukan oleh Viktor Frankl (1963), Rollo May (Mei, Angel, & Ellenberger, 1958), dan Dugald Arbuckle (1975). Akhirnya, kami juga akan mengambil sekilas terapi Gestalt, yang awalnya didirikan oleh Fritz Perls. Terapi Gestalt sangat populer di negara ini selama bertahun-tahun dan cenderung untuk menawarkan pandangan yang unik tentang bagaimana filsafat eksistensial dan humanistik dapat diterapkan.

Konseling Berpusat pada Orang

Dilatih sebagai seorang psikolog klinis dengan pengaruh dari psikoanalisis dan filsafat pendidikan (Rogers, 1980a), Carl Rogers (1902-1987) sangat mengubah wajah psikoterapi dengan perkembangan dari pendekatan konseling yang tidak langsung (Rogers, 1942). Pertama, disebut terapi berpusat pada klien (Rogers, 1951), dan kemudian konseling berpusat pada orang, pendekatannya tidak hanya dilihat sebagai cara untuk membantu klien, tetapi sebagai suatu cara hidup (Rogers, 1980b). Dianggap sebagai psikoterapis yang paling berpengaruh pada abad keduapuluh (Kirschenbaum & Henderson, 1989), Rogers percaya bahwa orang-orang memiliki kecenderungan aktualisasi (Rogers, 1951), dan, jika ditempatkan dalam lingkungan perawatan, akan berkembang menjadi sadar sepenuhnya, memfungsikan diri sepenuhnya. Namun, terlalu sering, Rogers mendalilkan, proses perkembangan alami individu digagalkan sebagai kondisi tempat lain yang bernilai pada orang. Karena orang memiliki kebutuhan yang kuat untuk dapat dianggap positif oleh orang lain, dia mungkin bertindak tidak wajar, cara yang tidak nyata dan mengembangkan kesadaran diri menyimpang untuk memenuhi kondisi yang berharga tersebut. Terapi, kata Rogers, menawarkan kesempatan individu untuk mewujudkan peningkatan rasa kesesuaian dengan seseorang diri sejati dan mencapai pengertian yang lebih realistis dari apa yang disebut Rogers sebagai diri ideal, atau diri kita berjuang untuk eksis (Rogers, 1959).

Rogers merasa bahwa orang bisa berhubungan dengan diri sejati mereka jika mereka berada di sekitar orang lain yang nyata (asli atau kongruen), empatik, dan menunjukkan penilaian positif tanpa syarat. Rogers menyebut keaslian, empati, dan penilaian positif tanpa syarat terhadap "kondisi inti" dan percaya bahwa atribut-atribut ini, dengan sendirianya, cukup untuk memfasilitasi perubahan (Rogers, 1957).

Karena Rogers merasa bahwa sifat-sifat empati, harmoni, dan penilaian positif tanpa syarat itu penting dalam semua hubungan interpersonal, ia menghabiskan banyak waktu kemudian dalam hidupnya advokasi untuk perubahan sosial dan membantu orang memahami perbedaan di antara mereka sendiri (Kirschenbaum & Henderson, 1989). Bekerja dengan orang-orang seperti Protestan dan Katolik di Irlandia Utara, orang kulit hitam dan kulit putih di Afrika Selatan, dan individu-individu dalam apa yang kemudian terjadi di Uni Soviet, ia berusaha untuk mendapatkan orang-orang yang memegang filsafat yang berbeda secara luas sudut pandangnyauntuk mendengar satu sama lain dan membentuk kedekatan, hubungan jangka panjang

Aku Kira Tidak Ada Orang yang Sempurna --- Bahkan Tidak D. Rogers

Pada akhir 1970-an aku pergi untuk mendengarkan Carl Rogers berbicara untuk kedua kalinya. Saya gembira, Rogers adalah pahlawanku. Ada ribuan orang sebagai penonton, dan ketika ia menjawab pertanyaan-pertanyaan, aku malu-malu mengacungkan tangan. Tiba-tiba, ia menunjuk padaku. Aku berdiri dan berkata sesuatu, dan pada saat ia meminta saya untuk mengulangi, aku mencoba lagi merumuskan pertanyaan saya, dan dia mengatakan sesuatu seperti, "Saya tidak dapat memahami apa yang sedang Anda bicarakan." Dia pindah ke pertanyaan lain. Saya merasa hancur, sakit hati, dan merasa seperti gulungan menjadi bola. Dan dia - ya, Carl Rogers- sudah tidak begitu peduli dengan konselor muda ini. Saya kemudian menemukan bahwa bahkan para pahlawan kita tidak sempurna.

KONSEP UTAMA

Rogers percaya bahwa perubahan kepribadian akan terjadi jika kerangka terapeutik termasuk apa yang disebut "kondisi yang diperlukan dan memadai":

• Dua orang yang berada dalam kontak psikologis.

• Yang pertama, yang akan kita istilahkan klien, adalah dalam keadaan incongruence, menjadi mudah diserang atau cemas.

• Orang kedua, yang akan kita istilahkan terapis, adalah kongruen atau terintegrasi dalam hubungan.

• Pengalaman terapis penilaian positif tanpa syarat terhadap klien.

• Pengalaman terapis pada pemahaman empatik dari kerangka internal klien dari acuan dan upaya untuk mengkomunikasikan pengalaman ini kepada klien.

• komunikasi untuk klien dari pemahaman empati terapis dan penilaian positif tanpa syarat adalah tingkat minimal yang dicapai (Rogers, 1957, hal 96).

Rogers percaya bahwa jika konselor bisa menawarkan kondisi ini kepada klien, klien akan mulai terbuka dan mengerti rasa sakit dan luka masa lalu yang disebabkan oleh hubungan kondisional dalam kehidupan klien. Dalam kenyataannya, hubungan terapeutik seperti itu bisa membantu klien untuk mengubah perilaku dan membantunya dalam gerakan dari diri palsu ke diri sejati. Hasil dari terapi lain dapat memasukkan peningkatan keterbukaan terhadap pengalaman, lebih objektif dan persepsi yang realistis, peningkatan penyesuaian psikologis, meningkatkan kesetaraan, meningkatkan harga diri, gerakan dari eksternal ke kontrol lokus internal, lebih pada penerimaan dari orang lain, pemecahan masalah yang lebihbaik, dan persepsi yang lebih akurat dari orang lain (Rogers, 1959).

TEKNIK

Rogers menolak untuk menggunakan kata teknik dalam menggambarkan bagaimana konselor bekerja sama dengan klien, sebagaimana dia yakin istilah ini tidak menggambarkan esensi dari hubungan pribadi begitu penting untuk sifat membantu. Namun, ia menghabiskan banyak waktu untuk mendefinisikan tiga kualitas pribadi konselor yang efektif penting untuk membantu: kesesuaian, penilaian positif tanpa syarat, dan empati.

Kesesuaian atau keaslian.Rogers percaya bahwa konselor perlu berhubungan dengan perasaannya, terlepas dari apa yang mereka dapat. Seorang konselor kemungkinan memiliki perasaan negatif yang kuat atau perasaan positif yang kuat terhadap klien, atau perasaan mungkin muncul dalam konselor selama sesi yang mungkin misterius, mengancam, atau menakutkan (Rogers, 1957). Dalam sebuah kasus, konselor perlu berhubungan dan menyadari perasaan ini. Tingkat keterbukaan diri, terapis menunjukkan bahwa klien, bagaimanapun, mungkin bervariasi tergantung pada sesi dan apakah perasaan itu terus-menerus atau tidak. Rogers mencatat bahwa meskipun ia mungkin memiliki perasaan negatif terhadap beberapa klien selama sesi, hampir selalu perasaan ini didisipasi sebagai klien untuk membuka dan terurainya batin. Inilah sebabnya mengapa ia memperingatkan terapi untuk tidak menggunakan pengungkapan diri yang berlebihan. Namun, pada saat yang sama, ia merasa penting untuk menjadi nyata dalam hubungan. Menemukan keseimbangan antara kesadaran konselor dari perasaannya sendiri dan ekspresi perasaan-perasaan itu dalam upaya nyata adalah salah satu tantangan yang dihadapi terapi yang berpusat pada orang.

Penilaian Positif tanpa Syarat. Rogers percaya bahwa hubungan konseling harus digarisbawahi oleh rasa penerimaan, tanpa perasaan apa yang dinyatakan oleh klien. Dengan kata lain, konselor tidak boleh menerima perasaan dan pengalaman tertentu dari klien dan menyangkal orang lain. Penerimaan tanpa syarat ini memungkinkan klien untuk merasa aman dalam hubungan dan untuk menggali lebih dalam ke dirinya sendiri. Ketika klien mulai mengambil langkah-langkah menuju memperdalam pemahaman diri ini, ia akan memahami aspek-aspek dirinya yang palsu dan yang nyata. Dengan kata lain, klien akan mulai melihat bagaimana ia hidup dari kehidupan palsu sebagai akibat dari kondisi masa lalu yang layak ditempatkan atas dirinya. Meskipun Rogers menyatakan bahwa hal positif tanpa syarat harus hadir untuk keseluruhan sesi, ia mengakui bahwa ini adalah yang ideal dan menunjukkan bahwa semua terapis harus terus berusaha mencapai keadaan diri ini.

Pemahaman Empatik. Mungkin yang paling banyak diteliti dan dibicarakan tentang unsur hubungan konseling, empati atau pemahaman yang mendalam mengenai klien adalah konsep Rogers tentang elemen ketiga yang penting dalam hubungan membantu. Pemahaman seperti ini dapat ditunjukkan dalam berbagai cara, termasuk keakuratan yang mencerminkan makna dan pengaruh apa yang diungkapkan oleh klien; menggunakan metafora, analogi, atau gambar visual untuk menunjukkan klien bahwa ia adalah mendengar secara akurat, atau hanya menganggukkan kepalanya atau dengan menyentuh klien secara lembut pada saat klien dalam kesakitan yang mendalam. Pengakuan dari kesulitan klien semacam itu mengatakan bahwa pengalaman dunia terapisnya "seolah-olah itu miliknya sendiri, tapi tanpa pernah kehilangan ”seolah-olah” berkualitas (Rogers, 1957, hal 99). Dengan kata lain, terapis adalah "dengan" klien; "mendengar" klien; memahami klien sepenuhnya, dan mampu mengkomunikasikan pemahaman tersebut kepada klien.

Selama bertahun-tahun, penjelasan Rogers tentang mendengarkan dengan empati telah ditafsirkan dan sering dikemas ke dalam apa yang sekarang banyak kita sebut "refleksi perasaan," atau menirukan apa yang dikatakan klien. Dalam salah satu artikel yang terakhir yang ditulis oleh Carl Rogers, ia menyuarakan amarah terhadap beberapa cara konsepnya tentang pemahaman empatik telah ditafsirkan. Melihat khususnya penggunaan istilah "refleksi dari perasaan" dan "menirukan" pernyataan klien, Rogers menyatakan bahwa dia tidak pernah mengartikan konselor untuk meniru apa yang dikatakan klien, tetapi untuk menggunakan semua kemungkinan jalan untuk menunjukkan kepada klien bahwa konselor memahami caranya membuat makna keluar dari dunia.

Dari sudut pandang saya sebagai terapis, saya tidak berusaha untuk "mencerminkan perasaan." Saya mencoba untuk menentukan apakah pemahaman saya tentang dunia batin klien sudah benar, apakah saya melihatnya sebagai dia mengalami hal itu saat ini. ... Apakah saya menangkap hanya warna, tekstur dan rasa dari makna pribadi di mana Anda mengalaminya sekarang? (Rogers, 1986, hal 376)

Rogers mencatat bahwa tanggapan empatik yang terbaik kepada klien adalah mereka yang di dalamnya ada terapist mampu untuk "subceive" perasaan di balik perasaan-perasaan yang disadarai oleh klien. Sebagai lawan dari perasaan yang menafsirkan bahwa terapis berpikir, klien mungkin akan mengalami, perasaan subceiving, berarti bahwa terapis merasakan perasaan terdalam dari klien, perasaan yang klien mungkin tidak menyadari. Hanya ketika klien setuju bahwa ia mengalami perasaan-perasaan ini adalah terapis "on target" dengan responnya.

HUBUNGAN TERAPEUTIK.

Seperti bisa diduga, Rogers memandang hubungan terapi sebagai salah satu di mana konselor secara efektif mampu mewujudkan dan mempertahankan kondisi inti empati, keaslian, dan penilaian positif tanpa syarat. Kemampuan konselor untuk melakukan ini adalah secara langsung berhubungan dengan klien mengalami penuh perhatian, hubungan empatik di mana klien merasa diterima. Hubungan semacam ini memungkinkan klien untuk mengalami tingkat yang lebih mengetahui tentang diri sendiri, gerakan fasilitas klien menuju kesadaran diri yang lebih benar, dan membangkitkan kemampuan klien untuk mengalami beberapa dari banyak hasil terapi seperti disebutkan sebelumnya.

Ketika awalnya dikembangkan, konseling yang berpusat pada orang dianggap sebagai terapi jangka pendek, setidaknya dibandingkan dengan yang kemudian populer dengan metode psikodinamik. Namun, dengan perubahan belakangan ini dalam sistem perawatan kesehatan dan bergerak ke arah perlakuan singkat, apa yang secara tradisional dianggap jangka pendek sekarang dipandang sebagai jangka panjang. Meskipun prinsip-prinsip koseling berpusat pada orang dapat diterapkan jika anda bertemu dengan seorang klien satu kali atau selama lima tahun, umumnya konseling berpusat pada orang berlangsung dari beberapa bulan sampai satu tahun atau lebih. Mungkin faktor paling penting dalam menentukan lamanya pengobatan adalah tingkat kesesuaian di klien dan jenis masalah klien membawa pengobatan. Namun, perlu dicatat bahwa banyak konselor saat ini telah terintegrasi keterampilan inti yang digunakan dalam konseling yang berpusat pada orang dengan banyak pendekatan jangka pendek yang saat ini digunakan.

SINOPSIS

Rogers mengembangkan jenis terapi yang telah mempengaruhi konseling dan praktek psikoterapeutik mungkin lebih daripada yang lain. Atribut kesesuaian, penilaian positif tanpa syarat, dan empati telah menjadi kondisi utama yang digunakan oleh banyak terapis di seluruh disiplin ilmu yang berbeda-beda. Filsafat humanistiknya tidak hanya mempengaruhi cara di mana terapis berinteraksi dengan klien tetapi juga berdampak pada hubungan manusia di seluruh dunia. Meskipun filosofi ini telah dikritik oleh beberapa orang sebagai terlalu sederhana, banyak terapis mengalami kesulitan mewujudkan kualitas empati, keaslian, dan penilaian positif tanpa syarat. Sepanjang tahun penelitian, konseling berpusat pada orang telah diterapkan dengan benar telah terbukti efektif dengan berbagai klien.

Pengaruh Roger dari kerangka eksistensial-humanistik itu jelas. Percaya bahwa orang dapat berubah, teori ini sangat anti deterministik. Mempercayai dunia logis klien, Rogers tidak menawarkan tujuan yang telah ditetapkan atau kerangka penafsiran di dalam usaha untuk memahami dan bekerja dengan klien. Sebaliknya, Rogers menunjukkan bahwa proses aktualisasi bawaan klien, jika diperbolehkan untuk berkembang melalui penggunaan kondisi intinya, akan memfasilitasi gerakan klien melalui proses perubahan. Positif ini, terpusat pada orang, pendekatan tidak langsung, Rogers berpendapat, bisa membuat manfaat dan perubahan tahan lama untuk klien.

Terapi Gestalt. Dikembangkan oleh Fritz Perls (1969), humanistically eksistensial ini didasarkan pada saham terapi beberapa prinsip dasar konseling yang berpusat pada orang, tetapi berbeda secara drastis dalam implementasi dan penggunaan teknik-teknik. Seperti konseling berpusat pada orang, terapi Gestalt adalah pendekatan antideterministik yang mengusulkan secara agresif bahwa individu memiliki kemampuan untuk merubah dengan menjadi lebih sadar diri. Namun, terapis Gestalt percaya bahwa individu-individu mencapai jalan buntu dalam hidup mereka, atau mendapatkan "terjebak dalam neurosis" dan akan memuntahkan "tahi gajah" supaya menjaga neurosis mereka. Terlalu menakutkan, kata Perls, untuk menhentikan pola neurotik ini. Inilah sebabnya mengapa ahli terapi Gestalt mengambil aktif, pendekatan direktif untuk proses perubahan, sebuah pendekatan yang dihadapi klien ke kesadaran.

Mengambil perspektif fenomenologis yang kuat dengan menyatakan bahwa kesadaran sama dengan realitas, terapis Gestalt percaya kenyataan sering tertutup oleh urusan yang belum selesai dari masa lalu. Oleh karena itu diperlukan untuk mendorong klien untuk mengalami "sekarang." Kesadaran semacam itu akan membantu klien memahami bagaimana ia menggunakan dukungan eksternal untuk menyembunyikan masa lalunya yang sakit dan nyeri. Eksternal seperti mendukung mungkin mencakup penggunaan perilaku nonverbal (bayangkan seseorang yang tanpa sadar menepuk kaki ketika subjek kecemasan yang potensial itu dibawa), atau intellectualizing (menghindari perasaan seseorang dengan membawanya kepada kepala seseorang), atau menyalahkan orang lain (daripada mengambil tanggung jawab karena kurangnya belajar, seseorang menyatakan bahwa ujian tengah semester itu tidak adil).

Karena pendekatan terapi Gestalt menganggap bahwa individu memiliki kecenderungan untuk menghindari urusan yang belum selesai, terapis Gestalt telah mengembangkan sejumlah teknik untuk menghadapi klien ke kesadaran (Passons, 1975; Zinker, 1978, 1998).

TEKNIK

Latihan kesadaran. Dengan teknik ini, terapis meminta klien untuk menutup matanya dan pengalaman semua perasaan, pikiran, dan indera yang lazim. Hal ini memungkinkan klien untuk mengakses cepat berhubungan dengan perasaan atau pikiran yang tersembunyi yang dipertahankan melawan ketika seseorang menggunakan dunia luar untuk menghindari indra batin.

Penggunaan pernyataan "saya". Dengan mengasumsikan bahwa salah satu pertahanan yang paling sering digunakan oleh klien adalah proyeksi isu-isu ke orang atau hal, terapis akan mendorong klien untuk menggunakan pernyataan "saya" sesering mungkin. Misalnya, "dunia ini menyebalkan," menjadi "Saya payah, saya tidak bertanggung jawab untuk kebahagiaan saya."

Teknik Melebih-lebihkan. Dengan teknik ini, para terapis meminta klien untuk melebih-lebihkan kata, frase, atau perilaku nonverbal bahwa terapis percaya memiliki beberapa arti yang tersembunyi. Sebagai contoh, seorang klien yang membungkuk mungkin akan diminta untuk membungkuk lebih lanjut dan untuk melampirkan kata-kata untuk apa ia begitu membungkuk. Satu klien mungkin berkata, "Saya merasa seolah-olah dunia di pundakku." Eksplorasi dilanjutkan oleh terapis mungkin menemukan bahwa "dunia" merepresentasikan tuntutan klien merasa menempatkan pada dirinya. Eksplorasi lebih lanjut klien mengungkapkan bagaimana menyalahkan orang lain atas ketidakmampuannya untuk berhenti mengambil tugas.

Teknik Kursi Kosong. Teknik Gestalt yang populer ini meminta klien untuk membayangkan bahwa seseorang atau suatu bagian dari diri klien duduk di kursi kosong. Terapis kemudian membantu untuk memfasilitasi dialog antara klien dan ini "orang lain" dalam rangka untuk mengungkap masalah yang tergeletak di bawah isu-isu dalam klien. Sebagai contoh, seorang terapis bisa meminta klien yang merasa seolah-olah ia memiliki dunia di pundaknya untuk berkomunikasi dengan dunia, akhirnya sampai ke arti tersembunyi "dunia" berlaku.

Memainkan Proyeksi. Ketika seorang individu mempunyai perasaan yang kuat tentang orang atau hal-hal lain, terapis bisa meminta klien untuk membuat sebuah "pernyataan saya" tentang orang atau hal. Asumsi di sini adalah bahwa perasaan klien yang kuat tentang "lain" adalah benar-benar sebuah proyeksi dari perasaan yang kuat tentang dirinya. Bayangkan seorang klien yang menyatakan bahwa dia tidak mempercayai seseorang dalam hubungan, mengatakan "Saya tidak mempercayai diri saya dalam hubungan dengan orang."

Merubah Pertanyaan Menjadi Pernyataan Tentang Diri. Terapis Gestalt berasumsi bahwa semua pertanyaan menyembunyikan pernyataan tentang diri seseorang. Oleh karena itu, terapis meminta klien untuk mengubah pertanyaan menjadi pernyataan tentang diri. Bayangkan seorang klien bertanya, "Mengapa orang tidak peduli lagi tentang orang lain?" dan kemudian mengubah pertanyaan menjadi pernyataan, "Saya merasa bahwa orang tidak peduli padaku."

Teknik-teknik Lain. Dengan mengasumsikan bahwa orang akan sering menghindari tanggung jawab, proyek yang lain, dan mencoba untuk menemukan cara-cara tidak berurusan dengan perasaan yang tersembunyi, ahli terapi Gestalt menggunakan berbagai teknik-teknik lain untuk menghadapi klien ke dalam kesadaran. Misalnya, mereka mendorong klien untuk "tetap dengan perasaan," untuk memainkan bagian-bagian yang berbeda dari mimpi-mimpi mereka, untuk membuat pernyataan yang menyatakan bahwa mereka bertanggung jawab atas perilaku mereka, dan / atau untuk bertindak keluar dari perilaku yang berlawanan atau gejala yang mereka tampak untuk menunjukkan.

Sebagai kesimpulan, terapis Gestalt adalah sebuah keaktifan, terapis yang langsung yang memiliki orientasi eksistensial-humanistik dan berbagi banyak tujuan yang sama dengan terapi berpusat pada orang tetapi dia memfasilitasi pertumbuhan klien pada cara-cara yang sangat berbeda dengan menggunakan berbagai teknik.

Terapi Eksistensial

Sejumlah teoretisi milik sekolah terapi yang mengandalkan langsung pada filosofi eksistensi ketika bekerja dengan klien. Individu-individu semacam Dugald Arbuckle (1975), Rollo May (1950; Mei dkk., 1958), dan Viktor Frankl (1963) telah sangat mempengaruhi pendekatan ini untuk psikoterapi. Corey (2005) mengidentifikasi enam prinsip atau prinsip-prinsip dasar yang tampaknya umum di antara pendekatan mereka. Mereka termasuk:

1. Kapasitas untuk kesadaran diri. Semua orang mempunyai kapasitas untuk kesadaran diri.

2. Kebebasan dan tanggung Jawab. Semua orang memiliki kemampuan untuk membuat beberapa pilihan, terlepas dari keadaan mereka, dan perlu mengambil tanggung jawab atas tindakan mereka pada masing-masing pilihan sebagai seseorang yang akan mempengaruhi orang lain.

3. Berjuang untuk identitas dan hubungan. Kita memiliki kemampuan untuk menciptakan identitas kita dan untuk membangun hubungan yang bermakna dengan orang lain.

4. Mencari arti. Bagian dari proses hidup alami melibatkan pencarian makna dan tujuan dalam hidup.

5. Kecemasan sebagai kondisi hidup. Sifat pilihan berarti bahwa kecemasan adalah suatu kondisi hidup alami --kita selalu memilih untuk menjalani hidup sepenuhnya atau mati.

6. Kesadaran kematian dan ketidakberadaan. Ketika kita bergerak melalui kehidupan menuju kematian kita, kita memiliki kapasitas untuk menjadi sadar akan pilihan yang kita buat dan bagaimana mereka mempengaruhi pilihan kesadaran diri kita dan kehidupan orang lain.

Meskipun tidak ada teknik preset bahwa terapis eksistensial yang digunakan dalam menerapkan prinsip-prinsip di atas, terapis yang paling eksistensial akan menekankan pentingnya hubungan antara terapis dan klien, membahas filosofi dari psikoterapi eksistensial dan bagaimana hal itu bisa diterapkan pada individu situasi kehidupan tertentu, akan autentik dengan klien, dan melihat proses terapeutik sebagai perjalanan bersama. Perjalanan bersama ini penting karena hanya melalui hubungan asli perubahan itu dapat terjadi. Terapi ini tidak dilihat sebagai suatu proses menerapkan teknik tetapi sebaliknya dipandang sebagai diskusi bersama berkenaan dengan makna hidup dan bagaimana seseorang dapat membuat perubahan yang konstruktif untuk mengubah salah satu rasa kepuasan dan kebermaknaan. Oleh karena itu, melekat pada terapi eksistensial adalah asumsi bahwa klien dapat berubah, memiliki kemampuan untuk memperdalam kesadaran diri, dan dapat membangun hubungan yang bermakna dan nyata dengan terapis yang dapat berdampak pada kedua klien dan terapis kehidupan .

Meskipun mereka memiliki tujuan dan filosofi dasar yang mirip dengan berpusat pada orang dan pendekatan terapi Gestalt, terapis eksistensial (1) cenderung lebih bersifat mendidik daripada terapi berpusat pada orang di mana bahwa mereka bebas mengajarkan konsep eksistensial, (2) biasanya tidak merasa terikat oleh Rogers kondisi inti dalam membantu klien untuk mencari keberadaan mereka dan cara-cara membuat makna, (3) umumnya tidak begitu konfrontatif seperti terapi Gestalt, dan (4) merasa bebas untuk menggunakan teknik yang akan meningkatkan kesadaran klien mengenai dasar prinsip-prinsip eksistensial.

Pendekatan Perilaku

Permulaan dan Pandangan Sifat Manusia

Sekitar pergantian abad, ilmuwan Rusia Ivan Pavlov (1848-1936) menemukan bahwa anjing yang lapar berliur ketika diperlihatkan makanan akan belajar untuk mengeluarkan air liur ke nada jika nada itu berulang kali dipasangkan atau berhubungan dengan makanan. Dengan kata lain, akhirnya anjing akan mengeluarkan air liur ketika mendengar nada, terlepas dari apakah makanan yang hadir. Pavlov menutupi apa yang kemudian disebut pengkondisian klasik. John Watson (1925; Watson & Raynor, 1920) dan kemudian Joseph Wolpe (1958) pada akhirnya mengambil konsep-konsep ini dan menerapkannya dalam pengaturan klinis.

Selama tahun 1930-an psikolog B. E Skinner (1904-1990) menunjukkan bahwa binatang akan belajar perilaku spesifik jika perilaku hanya yang dipancarkan diperkuat (Nye, 1992, 2000; Skinner, 1938, 1971). Prosedur persyaratan instrumental menunjukkan bahwa penguatan yang positif, pemberian stimulus yang menghasilkan peningkatan perilaku, atau penguatan negatif, penghapusan stimulus yang menghasilkan peningkatan perilaku, dapat berhasil mengubah perilaku. Jadi Skinner menjadi mahir melakukan perubahan perilaku pada binatang-binatang yang selama Perang Dunia Kedua ia dapat memperkuat merpati positif sehingga mereka akan mengemudikan pesawat dengan bahan peledak melekat terhadap target musuh (Skinner, 1960)! Meskipun akurasi yang besar, militer memutuskan untuk tidak menggunakan rudal yang diarahkan merpati. Sama pentingnya dengan menemukan bahwa penguatan positif dan penguatan negatif dapat mengubah perilaku adalah penemuan bahwa hukuman, penambahan sebuah rangsangan permusuhan berikut perilaku yang tidak diinginkan, sangat miskin sarana untuk memodifikasi perilaku (Skinner, 1971).

Selama tahun 1940-an Albert Bandura menemukan bahwa anak-anak yang melihat sebuah film di mana seorang dewasa bertindak secara agresif ke arah boneka Bobo akan bertindak lebih agresif daripada anak-anak yang belum pernah melihat film, ketika semua anak-anak ditempatkan di sebuah ruangan bersama-sama (Bandura, Ross, & Ross, 1963). Pendekatan perilaku ketiga ini, dikenal sebagai pembelajaran sosial atau model, juga menunjukkan bahwa walaupun kita sering tidak segera memancarkan perilaku yang telah kita lihat, kita memiliki kemampuan untuk memancarkan perilaku di kemudian hari (Bandura, 1977).

Tiga pendekatan perilaku pengkondisian klasik, instrumental conditioning, dan pemodelan berbagi pandangan umum sifat manusia dan telah diterapkan secara luas dalam konteks psikoterapi. Umumnya, ketika bekerja dengan klien, tiga pendekatan ini digabungkan untuk membayar pengobatan sepenuh mungkin (Krumboltz, 1966b; Lazarus, 1971).

Perilaku tidak stres bawah sadar dan tidak menempatkan penekanan pada memperoleh informasi tentang pengalaman masa kanak-kanak kita. Sebaliknya, pendekatan ini mengasumsikan bahwa kita telah belajar perilaku kita saat ini dan dapat mempelajari perilaku baru dengan menerapkan prinsip-prinsip perilaku. Oleh karena itu, dengan menggunakan pengkondisian klasik, pengkondisian instrumental, atau modeling secara ilmiah dan cara empiris cara, kita dapat menjelajahi dengan klien kita jenis perilaku mereka ingin mengubah dan menggunakan pendekatan-pendekatan ini untuk membantu mereka dalam perubahan proses. Walaupun masa lalu mungkin penting dalam pengkondisian perilaku kita saat ini, berfokus pada masa lalu tidak dianggap penting dalam perubahan perilaku.

Pada awal hari, pendekatan perilaku dipandang sebagai pendekatan direktif untuk bekerja dengan klien di mana bahwa dalam situasi orang yang ditolong diperiksa dan didiagnosis, dan strategi untuk perubahan perilaku diusulkan dan dilaksanakan oleh para terapis. Namun, pentingnya membangun hubungan melalui pendekatan sebagai nondirective seperti penggunaan empati dan pemodelan telah menjadi terkenal baru-baru ini (Spiegler, 1998). Di samping itu, berbeda dengan awal behavioris yang menganut secara ketat pada paradigma perilaku mereka, sekarang sering melihat behavioris meminjam teknik dari aliran terapi lain terapi ketika bekerja dengan klien. Bahkan, behavioris modern jarang melihat proses psikoterapeutik dalam cara-cara kaku behavioris awal (Corey, 2005). Sebagai contoh, sejak tahun 1960-an banyak behavioris telah menyertakan sebuah komponen kognitif pendekatan terapi perilaku (Beck, 1976; Ellis & Harper, 1997; Meichenbaum, 1977), dan hari ini banyak terapis menggunakan prinsip-prinsip tingkah laku sambil bekerja dalam suatu humanistik atau bahkan kerangka psikodinamik.

Hari ini, adalah cukup umum menemukan terapis mengidentifikasi diri mereka sebagai behavioris kognitif, berlawanan dengan semata-mata menjadi kognitif atau perilaku (lihat O'Donohue, Fisher, & Hayes, 2003). Untuk alasan sejarah, serta masalah kejelasan, bab ini akan memisahkan dua pendekatan. Dalam bagian ini tentang perilaku, kami akan terlebih dahulu menyajikan sebuah pendekatan generik ke terapi perilaku modern yang telah dipengaruhi oleh individu-individu seperti Skinner, Wolpe, Krumboltz, Watson, dan Lazarus. Diskusi ini akan diikuti oleh deskripsi singkat dari dua cabang terapi perilaku: terapi multimodal Lazarus dan terapi realitas Glasser. Kemudian dalam bab ini kita akan dibahas pendekatan kognitif ke terapi.

Perilaku Saat Modern

Saat ini banyak perilaku terapis telah mengadaptasi teori-teori pengkondisian instrumental, kondisi klasikal, dan pemodelan menjadi satu proses perilaku yang komprehensif. Pendekatan seperti itu dapat digambarkan melalui serangkaian tahapan.

TAHAP TERAPEUTIK

Tahap 1: Membangun Hubungan. Selama tahap ini, tujuan utama terapis adalah untuk membangun hubungan yang kuat dengan klien dan mulai dengan jelas mendefinisikan tujuan terapi. Membangun hubungan dapat dilakukan dengan berbagai cara, dan tidak lazim untuk menemukan perilaku terapis menggunakan empati dan keterampilan mendengarkan, menunjukkan kepedulian dan memandang positif, dan mendiskusikan isu-isu dangkal dalam upaya untuk bersikap ramah dan membangun kepercayaan. Sebagai sebuah dukungan, hubungan kepercayaan ini dikembangkan, terapis mulai menjelajahi daerah problem tertentu di mana klien ingin untuk disapa.

Tahap 2: Mendefinisikan Masalah dan Menetapkan Tujuan. Selama tahap kedua, sangat penting bahwa konselor memperoleh informasi yang akurat dan berjangkauan yang luas tentang masalah yang didefinisikan. Oleh karena itu konselor harus cukup aman atas informasi latar belakang yang memadai tentang klien dan menanyakan pertanyaan-pertanyaan yang menyelidik untuk mengungkapkan sifat sejati dari masalah. Sebuah masalah yang salah diagnosis menata panggung untuk penggunaan teknik-teknik yang salah. Setelah masalah itu dengan jelas diidentifikasikan, biasanya dianjurkan untuk mendapatkan baseline (garis dasar) pada frekuensi, durasi, dan intensitas. Ini membantu klien dan terapis untuk sepenuhnya memahami luasnya masalah. Setelah mengumpulkan semua informasi ini, klien, bekerjasama dengan konselor, dapat mulai menentukan isu untuk fokus dan mengatur beberapa tujuan tentatif.

0 komentar:

Poskan Komentar